Sabtu, 05 Oktober 2013

macil garasi dari jaman ke jaman (part 2)

hai,,, posting berikutnya, awalnya temen c yang baru buka toko di jln perintis kemerdekaan bukttinggi, SAYYO CLOTH, minta c bikin suatu produk yang unik, karna dia pengen tokonya beda dari yang lain. mikir juga beberapa hari, belum pernah nyoba yang lain dari baju buat dieksplor. gak sengaja pas lagi beres2 lemari, ketemu bahan rompi hitam bulu2 yang gak jadi dijait. ah,,, lucu nih kalo dibikin tas, karna dia lembut. berbekal otak kecil dan seadanya, akhirnya c nyoba bikin tas sandang yang sederhana aja, secara gak pernah belajar bikin tas. dan inilah hasilnya, diberi jaitan tangan queen nightmare.




begitu liat hasilnya,,,, gak pede sama sekali, alhasil waktu itu tas ini nginep di lemari, mari kita lupakan sejenak. trus bongkar lagi yang lain, ketemu rok bali yang gak pernah di pake karna gede banget, kelelep kalo c yang make, sekalian gaun,, hohoh. nah, yang ini cha bikin versi sandang samping dengan tali pendek, jadi simple. yang ini malah gak difoto,, tapi jadi c kasi sama temen c itu, gak pede2 banget juga siy. 2 minggu berlalu, dan c mulai melupakan tas itu. tiba2 temen c ini nelpon, bilang kalo tas yang cuma satu itu laku, dia minta dibikinin lagi, karna banyak yang nanyain.

wuiiii,, alhamdulillah, semangatny langsung melejit. mulailah bikin tas2 simple dari batik.

beberapa waktu habis itu, temen c ini usul, gimana kalo bikin yang versi levisnya. agak ragu sih,, secara levis kan tebel, sementara kondisi mesin jahitnya biasa jahit yang tipis2 aja. sempet ngulur2 waktu, akhirnya nyoba juga. ini versi pertama,,, versi celana.

                                 beberapa juga dibikin versi kotak dengan hiasan jahit tangan.



ada juga versi kadorai,, ini laris, tapi bahannya mahal,,, nah,, masih inget tas pertama c tadi yang nightmare? gara2 akhirnya dengan muka tebel nyodorin tas itu sama temen yang lain, yang punya toko aksesoris, eh,,, banyak yang pesen versi nightmare,,, itu tas bawa rejeki. hikmahnya, jangan malu dulu nunjukin karya kita, karna siapa tahu dimata orang lain itu luarbiasa. selera itu terlalu ajaib untuk ditebak,



berikutnya nambah bikin dompet...






 


kadang kalo pesanan mendadak suka agak panik, gak ada yg bantu,, tp Alhamdulillah masih terhandle,,,
setelah itu nyobain patchwork deh,,, secara lebih cerah dan bersahaja,,, halah,,,